Iklan Box

How's your fortune looking this year?
RM10/SEBULAN SAHAJA
RM10/SEBULAN SAHAJA
How's your fortune looking this year?
Vrooom to a prosperous Chinese New Year!
RM10/SEBULAN SAHAJA
How's your fortune looking this year?

Iklan Top Bar

Worst Blog of the Year: Click sini untuk undi Blog Berita Benar!

Iklan TV Blog Berita Benar!

Monday, December 19, 2011

Siswa Enggan Mohon Maaf (Sinar Harian)



KUALA LUMPUR - Gerakan Menuntut Kebebasan Akademik (Bebas) dan Solidariti Mahasiswa Malaysia (SMM) berpendirian tidak akan memohon maaf kepada Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak atas insiden menurunkan bendera wajah Perdana Menteri di Perkarangan Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC), Sabtu lalu.


Pengerusi SMM, Abdul Syukri Abdul Razab berkata, pihaknya tidak nampak keperluan memohon maaf terhadap insiden tersebut walaupun didesak pelbagai pihak.


“Kami tidak akan meminta maaf. Kita tak perlu meminta maaf.



“Tindakan menurunkan bendera Datuk Seri Najib selama lima minit dan kemudian dinaikkan semula seharusnya dilihat sebagai mesej jelas mahasiswa bahawa perdana menteri perlu serius mendengar suara kami, suara rakyat” katanya.


Sebaliknya, beliau menegaskan kerajaan sepatutnya menumpukan tuntutan pemansuhan Akta Universiti dan Kolej Universiti (Auku) 1971 yang dikemukakan kumpulan mahasiswa itu, berbanding isu menurunkan bendera wajah Perdana Menteri.


“Isu cuba digembar-gembur ini dianggap kecil dan tidak perlu diberi perhatian berlebihan.


“Perkara menjadi keutamaan adalah tuntutan mereka berbanding tindakan yang dilakukan ketika perhimpunan mahasiswa yang disertai lebih dari 300 orang,” katanya.


Katanya, tindakan menurunkan bendera tersebut juga sebagai satu gambaran tentang kita sudah hilang kepercayaan kepada kepimpinan negara yang dilihat gagal menangani isu-isu utama negara.


“Kita tidak mahu terlibat dalam retorik politik, sebaliknya kerajaan perlu melihat semula tuntutan yang kita perjuangkan sekarang,” katanya.


Abdul Syukri berkata, sekiranya tiada tindakan dilaksanakan, pihaknya akan terus mendesak perubahan sehingga melibatkan saluran demokrasi yang ada.


Katanya, kejadian penurunan bendera tersebut adalah tindakan spontan mahasiswa yang terlibat dalam perhimpunan.


Menurutnya, tiada tindakan agresif dilakukan mahasiswa dan hanya kurang dari lima minit bendera tersebut diturunkan sebelum kembali ke tempat asal semula selepas itu.


Ketika ditanya apakah tindakan mereka enggan memohon maaf bertentangan dengan pendirian sederhana diperlihatkan oleh Saifuddin yang sanggup menerima memorandum mereka kelmarin, Ahmad Syukri berkata, pihaknya tidak melihat ia akan menjejaskan imej timbalan menteri itu.


“Sebaliknya kami berharap Datuk Saifuddin akan lebih berani memperjuangkan keterbukaan dan kepentingan generasi muda,” katanya.


Sumber (Kopi Pasta): Sinar Harian
Facebook Blogger Plugin: Bloggerized by Blogger Widgets Enhanced by Widgets

0 comments:

ShareThis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...